bikin paspor = uji kesabaran

okee..
postingan pertama ini..gw akan bercerita tentang kisah gw yang baru bikin paspor beberapa hari yang lalu..sebenernya sih udah gw posting di notes di fb..jadi kalo ada yg sempet baca, mungkin akan baca 2 kali..
tapi ini ada lanjutannya looo..yg di fb kan to be continued..hehe..
karena gw udah balik lagi dr imigrasi untuk proses selanjutnya..
kali aja berguna bagi yang mo bikin..

sebenernya gw pingin bikin paspor dengan banyak tujuan..
tapi yang utama adalah menurut sumber dari yang entah bisa dipercaya atau tidak (yes..it’s you mita! :D ), harga paspor akan naik dari sekitar 200rb-an jadi 1,7jt-an..
Waaaauuuu..fantastis bukaaan??
Info kenaikan sih katanya dari bulan Juli 09 kemarin..tapi smp sekarang Alhamdulillah ga ada kenaikan siih..
Palsu lo mit! Haha..

Walaupun begitu, darah kebijaksanaan soal mengatur kondisi perekonomian dalam diri gw pun bergejolak..
Gw harus bikin paspor secepatnya!
Dan sebagai warga negara yang baik dan tahu diri..gw mencoba menempuh semua birokrasi untuk bikin paspor (padahal sih ga mau keluar duit lebih buat calo :p )
mahal cui kalo pake calo bisa 500rb-an lebih!

Akirnya senen minggu yang lalu gw mencoba dateng ke imigrasi bermodalkan sedikit info dari mita, yaitu bawa KTP n KK..
Lagi2 si mita palsu! Haha..
Dia kurang kasih info kalo perlu akte kelahiran atau ijazah juga..
Alhasil gw ’ngaplo’ balik ke rumah karena ga ada proses apa2..
Ada hal yang lucu pas gw sampe ke kantor imigrasi..

Pas melangkahkan kaki ke halaman kantor,,tiba2 ada abang2 iseng manggil2 gw
”neng..neng..” sambil ngedipin mata seolah ngasih kode.
Emang dari awal gw udah diingetin kalo pas sampe imigrasi kita bakal langsung jumpa fans yang lain tak bukan yaitu calo2..Bener aja!
Selain abang2 yang tadi..pas gw udah masuk kantor..terpampang jelas jenis2 paspor dan harganya..juga syarat2 pembuatannya..
Tak lupa ada ada tulisan yang mengharamkan kita menggunakan jasa calo..tapi ga lama kemudian, mungkin karena raut muka gw yang terlihat kebingungan layaknya anak baru yg musti diospek, ada bapak2 ’ndesel2’ atau agak nempel2 ke gw sambil bisik2 :
”mo bikin paspor ya de..iya ya??sambil seolah mo ngasih ‘jasa’-nya ke gw..
Sayang,,mungkin itu belum rejeki buat dia..gw ga bawa akte! Haha..
Pas tau gw ga bawa akte ato ijazah..dia langsung ninggalin gw gt aja..kecewa berat kayanya..

Itu kejadian minggu lalu..
Dan senen kemarin, gw mencoba utk bikin lagi..gw bawa semua persyaratan yg dibutuhkan..
Jam 10.30an gw sampe di imigrasi..
Info2 kalo ada yg mau bikin paspor :
1.KTP
2.KK
3.Akte kelahiran atau ijazah..
Semuanya harus
ASLI LI LI LI!
Dan ga boleh kurang..
Tapi krn gw takut disuruh bolak balik..gw siapin semua kopinya juga..
Bahkan ijazah dan akte pun gw bawa..

Pertama kali masuk..assalamulaikuuumm..saya mo bikin paspor..
Disambut ramah sama bapak2..katanya gw musti isi formulir dulu yang letaknya jadi satu sama tempat foto kopian..
Gw kesana..bilang minta formulir..dan gw dikasih selembar formulir yg bercap ”CUMA-CUMA” dan map kuning yg ada lambang imigrasinya.
Bener cuma2??
Siapa bilaaaang?? Itu kan cuma cap!
Ujung2nya gw dimintain 5rb buat itu..ga tau maksudnya untuk bayar formulir bercap ”Cuma-Cuma” itu apa buat bayar map-nya..gw ga tau..
Lima ribu melayang..

Akirnya setelah nanya sana sini..
Katanya gw disuruh ambil nomor antrian..serta mertalah gw ambil..karena katanya terakhir jam.11..
Gw dapet nomor 358..sedangkan saat itu nomor 295 aja gitu loooooooo..
Kayanya perjalanan gw bakal panjang hari ini..padahal udah janjian sama awe di kampus..batal deh..sori ya wee..hehe

Akirnya..dengan ditemani novel ”Negeri Van Oranje” hasil pinjaman dr mita..gw berhasil membunuh waktu untuk menunggu antrian..
Walopun diselangi solat, makan, dan tidur *berasa di rumah sendiri*
Secara,,di atas kepala gw ada kipas angin muter kenceng ngiung2..gmn gw ga terlena tuh..hehe..

Antri bikin paspor..baca novel ”Negeri Van Oranje”..berasa kaya mo ke Belandeeee ajee yee..padahal siiih karena ketakutan luar biasa akan kehilangan uang yang lebih besar..dan parahnya info dr mita kyanya ga bener soal kenaikan harga paspor..haha

Waktu menunjukkan pukul 2 ketika kepala gw udah terantuk2..nomor antrian ternyata udah nomor 355!
Wah..bentar lagi giliran gw nih!
Gw mempersiapkan diri layaknya mo diinterview kerja..gw cek2 lagi..dan nomor bergulir ke 356..
Setelah cek dan ricek..gw baru ngeh ternyataaaa ada tulisan dengan font tebal warna hitam dan gede semua :
HARUS DITULIS DENGAN TINTA HITAM
Sedangkan yg gw pake adalah tinta BIRU!
Omigooooooooooooooodddd..nomor udah 357..gw makin panik..
Sambil nyari2 pembenaran kalo itu aturan ga perlu saklek harus pake tinta item..emangnya SPMB yg musti pake pinsil 2B..
Akirnya gw nanya mbak2 di belakang gw yg seperti udah sering ngurus ginian..ternyata bener ajaaa..itu harus pake tinta HITAM sodara2!

Gw langsung ngibrit ke tukang fotokopian lagi..minta formulir yg sama..untungnya ga dipalak 5rb lagi..
Gw ngebut secepat kilat isi formulir,,sampe akirnya ada suara seolah ngejek gw ”Game Over! Tet toooott”

Dengan gontai campur panik gw ke loket..gw jelasin kalo gw salah tinta..
Untungnya tuh bapak baik..malah nawarin pinjemin pulpen..akirnya gw selesein di depan loket..

Ternyata kepanikan gw ga beralasan..bapaknya nyantai2 aja..sambil gw selesein formulir gw, bapaknya sempet2 ngebanyol dengan basa basi pertama : nanya tempat tinggal..
yang ga taunya kita tetanggaan sodara2! Hahahhahah..
What a small small world!
Bener2 dunia selebar daun kelor! Walopun gw ga tau daun kelor ky gmn..

Pertanyaan selanjutnya adalah dengan centil dia nanya : ”sama siapa kesininya?”
Gw jawab : sendiri pak..
Bapak petugas : ngga dianterin sama pacarnya?
Gw : kerja pak..
Bapak petugas : waaahh..pengertian banget yah sama pacarnya..
Dueng dueng dueeeng..gw ga tau musti kasih reaksi ky apa..
Kalo di komik2 jepang mungkin gambar muka gw jadi gini --> T_T

Obrolan ini terus berlanjut menjadi one way questions..
Basa basi busuk lainnya :
Bapak petugas : beruntung bgt ya tan yang jadi pacar kamu..
Gw : ha?? *bengong*
Bapak petugas : iya..kamu tuh ramah bgt..bijaksana bijaksini..
(sempet ada negative thinking kalo nih orang minta duit biar dicepetin urusannya..tapi ternyata itu cuma suudzon gw aja)
Gw : ha?? Hahaha..*ketawa garing*
Kalo aja yg ngomong ini cowo gw sendiri..mungkin gw akan terbang melayang..tapi iniiii..gw berasa pingin jatoh!

Akirnya urusan mengembalikan formulir paspor pun selesai dalam 10 menit!
Setelah menunggu 3 jam lebih yah teman2..
Akirnya gw dikasih tau kalo suruh balik lagi 2 hr lagi..untuk foto dan bayar..

dan rabu kemarin..gw kembali ke imigrasi..
walopun mita ingetin gw bolak-balik untuk dateng pagi..
yaahh,,maklumlah saya hanya wanita biasa yang suka bangun siang :p
gw pun berusaha semaksimal mungkin dengan sampe sana jam 9!
gw langsung ke loket kasih slip yg kmrn dikasih..
tus disuruh naik ke atas untuk bayar..
td gw cuma nunggu kira2 10 menit untuk bayar..
ternyata eh ternyataa..walopun di papan tertulis harga paspornya 200rb..
gw harus bayar 275rb!
setelah gw cek ternyata untuk sidik jari 15rb..dan satu lagi 55rb (gw lupa istilahnya)..sama sumbangan PMI 5rb..

tapiiii..
kok gw liat 2 lembaran PMI itu, satu lembarnya seharga 2rb..
kalo 2 brati kan 4rb..kenapa gw musti bayar 5 ribuuuuuuuuuuu??
ga terimaaaaaaa.. :D :D
bahkan ga ada keterangan lain itu seribu buat apa..
dan sialnya gw baru nyadar pas udah di bawah..
huh..

emang terkesan cuma 1rb siih *walopun gw ga rela* ;p
tapi coba bayangkan kalo ada 300 org yg bayar hr itu..
lumayan bukaaan untuk penghasilan sampingan sehariii..
tus dikali 25hari ---> 7.5 jutaaaa
wuoooowww..

semoga Allah mengampuni segala dosanya..
amin..

abis itu..gw disuruh antri untuk foto n ambil sidik jari juga wawancara..
gw mulai naruh berkas dan nunggu dipanggil jam 9.30..
dan lagi dan lagiii..
gw musti nunggu 2 jam untuk dipanggil!
jam 11.30 gw baru dipanggil!
hanya untuk urusan yg 10menit kelar..
yaitu senyum dikit trus dicepret sama ambil sidik jari..dan wawancara yg sangat singkat yg isinya cuma mengulang isi formulir yg gw isi..

padahal sebelumnya ada artis sinetron yg gw ga tau namanya,,bapak2 berjas dan berdasi yang layaknya slonong boy maen nyelonong aja masuk ke ruangan untuk difoto dll..
hhhh..indonesia!
yaaa..INDONESIA!
walopun ada tulisan yg mengharamkan kita untuk pake jasa calo..
tulisan yang mengingatkan pegawai agar tidak nerima imbalan dalam bentuk apapun..
tetep aja yah boo..

dan akhirnya..
setelah perjuangan kesabaran itu..gw dikasih tau klo paspornya bisa diambil seminggu lagi..
yaa simpel sebenernya prosesnya..
tapi ya ituu..makan ati krn diselak2 calo..
hhh..

Oiyaaa..sekedar sharing,,bagi yang belum tau..gw ada sedikit tips untuk ngurus paspor (based on my experience yaaa) :
Selain bawa KTP, KK, akte/ijazah asli..bawa kopiannya juga..karena itu diminta..
Terus..walopun udah ngasih kopian akte..kopi ijazah juga diminta..mungkin krn gw ngaku baru lulus kali yeee..hehehe..
Udah gt..gw sempet disuruh fotokopi KTM..krn gw males (baik jalan n ngeluarin duit lagi) gw beralasan : ”kan udah lulus pak”
Ga taunyaaaa...
Ternyata itu adalah jawaban yg salah sodara2..
Gw malah disuruh ambil Surat Keterangan Wiraswasta di tempat fotokopian..dan ketika gw kesana..gw dikasih tuh surat yang dilengkapi dengan materai 6rb..dan gw harus bayar 7rb!
Haaaahhh..padahal mo ngirit seratus dua ratus perak..malah kena 7rb! Siaaall..
Yang ini jangan diikutin yaaa..maklum..bijaksana sekali gw dalam mengelola keuangan..hehhe..

malahan ada hal lucu lagi dari temen gw, vivi, pas bikin paspor..
pas ditanya sama petugasnya mo ngapain..dia jawab mo jalan2..
ternyata harus pake surat keterangan yg di ttd ortu diatas materai..
padahal syarat lain udah lengkap..
dia malah disuruh pulang..berhubung rumah dia jauh bgt dr kantor imigrasinya..
akirnya muncul ide dia dengan nyuruh mita bikin surat palsu terus di-fax di wartel deket situ *untungnya ada wartel n fax vii..haha*
ga lama surat palsu pun jadi..dan vivi ke imigrasi lagi tus ke petugasnya..
dan terjadi perbincangan antara keduanya..

vivi : nih mba surat keterangan dari orang tua saya..
petugas : loh katanya rumahnya jauh?
vivi : iya mba ini suratnya kan saya palsuin *dengan polos dan jujurnya*
petugas : oh gitu, yaudah sini -->surat palsu diterima juga..

dueng dueng dueeeeengg..
ahahhahaha...gokiiiill..

jadi mendingan kalo ditanya buat apa..
jawab buat cari sekolah aja! :D

Satu lagi saran,,kalo mo ikutin siiih sebagai org yg sangat bijaksana dalam mengelola keuangan..foto kopi disitu satu lembar 200! Jadi mending siapin dr rumah..
Sayang kan 100 perak.. coba 100lbx100 = 10rb..rugi 10 rb kan looo..
Ahahhahahahahhaha..
*walopun ga mungkin juga kita ngopi 100 lbr disitu* :D

Yaahh..itu sekedar info dr gw ttg pembuatan paspor..
yg penting sih kayanya..siap2 sabar aja :D :D

3 comments:

Mirzal Dharmaputra said...

Persiapan diboyong ke Arab nek?hwahahaa.. Selamat datang di dunia tulis menulis!

Intan Sundusyiah said...

hahaha..
diboyong onta! :D

ello : LoversoiX said...

Nyiapin paspor kayak mau pindhan rumah. Ribet... amat! Pasti tuh petugas suka deh nyari untung--maksudnya nyari duit seperak dua perak dari hasil kopian...
Lam kenal ya, visit me n leave comment

Post a Comment